kisah rumahtangga

Mungkin kerana dosa yang penah aku lakukan sehingga ada satu ketumbuhan dekat kema luan aku dan menyebabkan aku….

Sudah berulang kali kisah sebegini berlaku dalam masyarakat kita, baik suami mahupun isteri. Berulang kali ditegaskan kat sini, kunci kebahagiaan rumah tangga selain dari taat pada Allah, kejujuran adalah sangat penting dalam meneruskan bahtera rumahtangga bersama.

Min harap kisah yang dipaparkan ini diambil teladan oleh semua suami isteri.. tolonglah sebelum buat apa-apa pikir dulu pada suami atau isteri dan juga anak-anak.

Min. Aku pernah luah ceritaku dulu di sini mengenai pekahwinan yang tidak mempunyai zuriat, diperli mertua dan sebenarnya suami yang berma4salah kesuburan..

Sehingga saat ni Aku masih lagi belum mempunyai anak tapi apa yang ingin aku ceritakan sekarang ni lain dari kisahku sebelum ni. Dilema aku dalam meneruskan perkahwinan ini min. Aku sering share masalah aku dengan adik kawan aku yang berstatus duda anak 1.

Rasa selesa bila selalu chat dengan dia.. Terasa dia ja yang faham masalah aku. Suatu hari, Dia nyatakan hasrat dia nak hidup bersama aku, aku tolak mentah2.. Gil4a, aku bini orang, tegasku. Aku sayangkan suami aku.. Sejak tu, dia mula menjauh dari aku. Entah kenapa aku jadi rindu, gelisah tanpa chat dari dia. Hidup mula rasa kosong.. Aku beranikan diri call dia..

Kemudian, Kami Chat seperti biasa blik.. Aku mula sedar yang aku sayang dia min.. Kami mula bercinta.. Rasa bahagia tu mekar.. Aku juga pernah terlanjur dengan dia sebanyak 2 kali.. Kami buat keputusan nak kawin selepas aku berpisah dengan suami. Hasrat tu aku pendamkan dulu sebab aku tetiba jatuh s4akit..

Mungkin kerana d0sa yang penah aku lakukan sehingga ada satu ketumbuhan dekat kema luan aku dan menyebabkan aku Admit hosp.. Ya Allah semasa aku admit, suami aku yang bersusah payah jaga aku dan nampak sangat reaksi muka dia yang takut khilangan aku.

Paling mnyentuh perasaan, ketika dengar dia doakan aku supaya cepat sembuh.. Aku rasa berdosa.. Hati aku mula berbolak balik. Dah 3 mingu berlalu, aku semakin pulih.. Aku tak kuat tapi nekad nak beritahu suami, yang aku nak berpisah..

Belum sempat Aku beritahu, aku di uji lg.. Kekasih aku kena cekup polis.. Dia Positif dan Memiliki barang terlarang’.. Hati aku ha4ncur.. Jiwa aku merana. Kenapa ini semua terjadi di saat aku ingin bahagia.. Dia mgkin dipenjarakan hmpir atau lebih dr setahun.

Jadi bagaimana nasib aku nanti? Perlukah aku beritahu suami atas ketelanjuran aku atau berdiam diri sja.. Perlukah aku lupakan kekasih aku? Sungguh aku dalam dilema..

Aku dah mintak pengampunan dari yang Maha Esa.. Cuma tak mampu nak bterus terang dengan suami aku.